Artikel GRC

3 Jenis Matriks Risiko (dalam Sistem Manajemen Risiko)

Bagikan:

Matriks risiko adalah matriks yang digunakan selama penilaian risiko untuk menentukan tingkat risiko dengan mempertimbangkan kategori probabilitas atau kemungkinan terhadap kategori keparahan konsekuensi. Ini adalah mekanisme sederhana untuk meningkatkan visibilitas risiko dan membantu pengambilan keputusan manajemen. Risiko sendiri merupakan kurangnya kepastian tentang hasil dari membuat pilihan tertentu. Secara statistik, tingkat risiko penuruan dapat dihitung sebagai produk dari probabilitas bahwa bahaya terjadi (misalnya kecelakaan terjadi) dikalikan dengan tingkat keparahan bahaya tersebut (jumlah rata-rata bahaya atau lebih konservatif jumlah maksimum kredibel bahaya). Di Dalam prakteknya, matriks risiko adalah pendekatan yang berguna di mana baik probabilitas atau tingkat keparahan bahaya tidak dapat diperkirakan dengan akurasi dan presisi. Meskipun matriks risiko standar ada dalam konteks tertentu (misalnya US DoD, NASA, ISO), proyek individu dan organisasi mungkin perlu membuat sendiri atau menyesuaikan matriks risiko yang ada. Misalnya, tingkat keparahan bahaya dapat dikategorikan sebagai:

  1. Bencana: kematian atau cacat total permanen, dampak lingkungan yang tidak dapat diubah yang signifikan, kehilangan total peralatan
  2. Kritis: cedera tingkat kecelakaan yang mengakibatkan rawat inap, cacat parsial permanen, dampak lingkungan reversibel yang signifikan, kerusakan peralatan
  3. Marginal: cedera menyebabkan hari kerja yang hilang, dampak lingkungan moderat reversibel, tingkat kerusakan kecelakaan ringan
  4. Minor: cedera yang tidak menyebabkan hari kerja yang hilang, dampak lingkungan minimal, kerusakan kurang dari tingkat kecelakaan kecil

Kemungkinan bahaya yang terjadi dapat dikategorikan sebagai ‘tertentu’, ‘mungkin’, ‘mungkin’, ‘tidak mungkin’ dan ‘langka’. Namun harus dipertimbangkan bahwa probabilitas yang sangat rendah mungkin tidak terlalu dapat diandalkan. Matriks risiko yang dihasilkan bisa menjadi:

matriks risiko

Kemudian perusahaan atau organisasi akan menghitung tingkat risiko apa yang dapat mereka ambil dengan berbagai peristiwa. Ini akan dilakukan dengan menimbang risiko suatu peristiwa yang terjadi terhadap biaya untuk menerapkan keselamatan dan manfaat yang diperoleh darinya. Matriks risiko datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Memilih template yang tepat untuk proyek kadang-kadang menghasilkan perdebatan yang sengit antara profesional manajemen risiko. Selain itu matriks risiko dipecah menjadi tiga ukuran diantaranya 3×3, 4×4, juga mengungkapkan pro dan kontra dari masing-masing.

Apa itu Matriks Risiko 3×3?

Sebagai penyegaran, matriks risiko adalah alat yang digunakan para profesional keselamatan untuk menilai berbagai risiko bahaya di tempat kerja. Pekerja EHS menilai risiko dengan mengevaluasi tingkat keparahan potensi bahaya, serta kemungkinan bahwa itu akan terjadi.

Matriks penilaian risiko berisi seperangkat nilai untuk probabilitas dan tingkat keparahan bahaya. Matriks risiko 3×3 memiliki 3 tingkat probabilitas dan 3 tingkat keparahan. Seperti standar matriks risiko 3×3 berisi nilai-nilai berikut:

Keparahan
  1. Marginal: Bahaya dapat dikendalikan, atau biasanya akan mengakibatkan kurang dari kecil, penyakit, cedera atau kerusakan sistem.
  2. Sedang: Bahaya biasanya dapat menyebabkan cedera parah atau penyakit atau kerusakan sistem utama, yang membutuhkan tindakan korektif segera.
  3. Kritis: Bahaya umumnya dapat menyebabkan kematian atau kehilangan sistem utama, yang membutuhkan penghentian segera aktivitas atau operasi yang tidak aman.
Probabilitas:
  1. Mustahil: Tidak mungkin tetapi mungkin terjadi selama operasi standar
  2. Sesekali: Kemungkinan terjadi beberapa waktu selama operasi standar
  3. Kemungkinan: Kemungkinan terjadi sering selama operasi standar

Dengan mengalikan nilai bahaya probabilitas dan tingkat keparahan, Anda dapat menghitung tingkat penerimaan risikonya. Untuk informasi lebih lanjut tentang cara melakukan penilaian risiko, lihat panduan berikut yang lebih rinci.

Apa manfaat dan kelemahan menggunakan matriks risiko 3×3?

Matriks risiko 3×3 umumnya mudah digunakan. Ketika matriks risiko mudah dipahami, kemungkinan besar akan mendorong diskusi informasi tentang bagaimana skenario berbahaya yang parah dapat. Di sisi lain, karena matriks 3×3 memiliki desain dasar, itu terbuka untuk kesalahan. (“Ini sederhana, jadi saya tidak perlu berpikir keras”). Oleh karena itu, mungkin menjadi sulit untuk benar-benar menentukan di mana batas antara kebohongan yang dapat diterima dan tidak dapat diterima. Selain itu, dengan matriks 3×3, hanya ada tiga kategori risiko – rendah, sedang dan tinggi. Untuk bahaya atau proyek yang kompleks, matriks 4×4 atau 5×5 mungkin lebih tepat, karena memungkinkan penilaian risiko yang lebih bernuansa.

Apa itu matriks risiko 4×4?

Matriks risiko 4×4 mengandung 4 tingkat probabilitas dan tingkat keparahan. Sebagai contohnya standar matriks 4×4 yang memiliki nilai berikut:

Kemungkinan
  1. Mustahil (tidak mungkin, meskipun mungkin)
  2. Remote (bisa terjadi sesekali)
  3. Kemungkinan (tidak terkejut, akan terjadi pada waktu tertentu)
  4. Sering (mungkin terjadi, diharapkan)
Keparahan
  1. Diabaikan (bahaya tidak akan mengakibatkan cedera serius atau penyakit, atau memiliki kemungkinan kerusakan yang jauh)
  2. Marginal (bahaya dapat menyebabkan penyakit, cedera, atau kerusakan peralatan tetapi efeknya tidak akan serius)
  3. Kritis (bahaya dapat mengakibatkan cedera serius atau penyakit, kerusakan properti atau peralatan)
  4. Bencana (bahaya mampu menyebabkan kematian dan penyakit)

Apa manfaat dan kelemahan menggunakan matriks risiko 4×4?

Matriks risiko 4×4 menawarkan lebih banyak kompleksitas daripada template 3×3 yang lebih sederhana. Matriks yang terlalu kecil atau terlalu besar mungkin tidak memberikan penilaian yang cukup, atau terlalu samar, jadi bagi banyak proyek, matriks 4×4 dinilai tepat. Kritikus berpendapat bahwa risiko potensial dapat diklasifikasikan dalam kisaran menengah menjadi terlalu mudah dan oleh karena itu bagi manajemen untuk melihat penilaian risiko sebagai latihan “centang kotak”. Ketika ini terjadi, kemungkinan bahaya keselamatan umum tidak terlalu serius meskipun masih menimbulkan potensi risiko. “centang kotak”. Ketika ini terjadi, mungkin bagi bahaya keamanan umum untuk dianggap kurang serius meskipun masih menimbulkan potensi risiko.

Apa itu matriks risiko 5×5?

Matriks risiko 5×5 mengandung lima tingkatan probabilitas dan tingkat keparahan, seperti berikut:

Kemungkinan
  1. Mustahil (tidak mungkin terjadi)
  2. Remote (tidak mungkin, meskipun mungkin)
  3. Sesekali (kemungkinan terjadi sesekali selama operasi standar)
  4. Kemungkinan (tidak terkejut, akan terjadi pada waktu tertentu)
  5. Sering (mungkin terjadi, diharapkan)
Keparahan
  1. Diabaikan (bahaya tidak akan mengakibatkan cedera serius atau penyakit, atau memiliki kemungkinan kerusakan yang jauh)
  2. Marginal (bahaya dapat menyebabkan penyakit, cedera, atau kerusakan peralatan tetapi efeknya tidak akan serius)
  3. Sedang (bahaya dapat mengakibatkan cedera serius atau penyakit, kerusakan properti atau peralatan)
  4. Kritis (bahaya dapat mengakibatkan cedera serius atau penyakit, kerusakan properti atau peralatan)

Bencana (bahaya mampu menyebabkan kematian dan penyakit)

Pengembangan

Pada tanggal 30 Januari 1978, versi terbaru dari Instruksi Departemen Pertahanan AS 6055.1 (“Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja Departemen Pertahanan”) dirilis. Dikatakan telah menjadi langkah penting menuju pengembangan matriks risiko.

Pada bulan Agustus 1978, penulis buku teks bisnis David E Hussey mendefinisikan “matriks risiko” investasi dengan risiko pada satu sumbu, dan profitabilitas di sisi lain. Nilai-nilai pada sumbu risiko ditentukan dengan terlebih dahulu menentukan dampak risiko dan nilai probabilitas risiko dengan cara yang identik dengan menyelesaikan versi 7 x 7 dari matrik risiko modern.

Versi 5 x 4 dari matrik risiko didefinisikan oleh Departemen Pertahanan AS pada tanggal 30 Maret 1984, dalam “MIL-STD-882B System Safety Program Requirements”. Matrik risiko digunakan oleh tim reengineering akuisisi di Pusat Sistem Elektronik Angkatan Udara AS pada tahun 1995.

Huihui Ni, An Chen dan Ning Chen mengusulkan beberapa penyempurnaan pendekatan pada tahun 2010. Pada tahun 2019, tiga bentuk matriks yang paling populer adalah

  1. Matriks risiko 3×3 (OHSAS 18001)
  2. matriks risiko 5×5 (MIL-STD-882B)
  3. matriks risiko 4×4 (AS/NZS 4360 2004)

Standar lain juga digunakan.

Urusan

Dalam artikelnya ‘What’s Wrong with Risk Matrices?’, Tony Cox berpendapat bahwa matriks risiko mengalami beberapa fitur matematika yang bermasalah sehingga lebih sulit untuk menilai risiko. Ini adalah:

  1. Resolusi yang buruk. Matriks risiko yang khas dapat dengan benar dan jelas membandingkan hanya sebagian kecil (misalnya, kurang dari 10%) dari pasangan bahaya yang dipilih secara acak. Mereka dapat menetapkan peringkat identik untuk risiko kuantitatif yang sangat berbeda (“kompresi jangkauan”).
  2. Matriks risiko dapat secara keliru menetapkan peringkat kualitatif yang lebih tinggi untuk risiko yang lebih kecil secara kuantitatif. Untuk risiko dengan frekuensi dan tingkat keparahan yang berkorelasi negatif, mereka bisa “lebih buruk daripada tidak berguna,” yang mengarah ke keputusan yang lebih buruk dari acak.
  3. Alokasi sumber daya suboptimal. Alokasi sumber daya yang efektif untuk penanggulangan pengurangan risiko tidak dapat didasarkan pada kategori yang disediakan oleh matriks risiko.
  4. Input dan output yang ambigu. Kategorisasi keparahan tidak dapat dibuat secara objektif untuk konsekuensi yang tidak pasti. Input untuk matriks risiko (misalnya, frekuensi dan kategorisasi keparahan) dan output yang dihasilkan (yaitu, peringkat risiko) memerlukan interpretasi subjektif, dan pengguna yang berbeda dapat memperoleh peringkat yang berlawanan dari risiko kuantitatif yang sama. Keterbatasan ini menunjukkan bahwa matriks risiko harus digunakan dengan hati-hati, dan hanya dengan penjelasan yang cermat tentang penilaian tertanam.

Thomas, Bratvold, dan Bickel menunjukkan bahwa matriks risiko menghasilkan peringkat risiko sewenang-wenang. Peringkat tergantung pada desain matriks risiko itu sendiri, seperti seberapa besar tempat sampah dan apakah seseorang menggunakan skala yang meningkat atau menurun. Dengan kata lain, mengubah skala dapat mengubah jawabannya.

Proxsis Surabaya memberikan layanan terbaiknya dalam bidang konsultasi dan pendampingan Sistem Manajemen. Tidak terkecuali Manajemen Risiko. Ingin diskusi ringan tahap awal terkait Manajemen Risiko dan penerapannya? Yuk jadwalkan diskusi dengan tim tenaga Ahli dari Proxsis Surabaya! Diskusi ini tidak di pungut biaya loh. Jangan lupa isi form nya ya!

Yuk, isi formulir untuk bikin janji dengan tenaga Ahli Kami!
Calendar is loading...
captcha

Source :

  • https://www.vectorsolutions.com/resources/blogs/levels-of-a-risk-matrix/
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Risk_matrix

 

Bagikan:

Request Presentation

Agenda Terdekat Productivity Quality

Download Jadwal Training 2021

Proxsis TV

Menu
Open chat
Butuh Bantuan?