ISO 45001 – Semua yang perlu Anda ketahui

Setiap hari, ribuan nyawa hilang karena kecelakaan kerja atau penyakit fatal yang terkait dengan aktivitas kerja. Ini adalah kematian-kematian yang dapat dan seharusnya telah dicegah, dan tentunya harus dapat dicegah di masa depan. Tujuan ISO 45001 adalah membantu organisasi untuk melakukan hal ini.

Baik Anda seorang karyawan, manajer, atau pemilik bisnis tentu saja semua punya sasaran yang sama, yakni tidak ada yang terluka dalam melakukan pekerjaan. Peningkatan produktivitas juga dimulai dari tempat kerja yang memberikan transparansi dan kepercayaan selama kerja. Selain itu, praktik kerja bisnis yang “bertanggung jawab” menjadi semakin penting untuk branding dan reputasi perusahaan.

Mengingat bahwa ISO 45001 akan menjadi bagian dari norma bisnis, terlepas dari apakah organisasi memilih untuk mengadopsi atau tidak, maka penting bagi perusahaan untuk tetap mengikuti perkembangan terbaru.

Apa itu ISO 45001?

Sebagaimana yang dimuat di iso.org, Charles Corrie (Sekretaris ISO/PC 283, sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja) dan Kristian Glaesel (Convenor kelompok kerja ISO/PC 283 yang mengembangkan ISO 45001) mengatakan: ISO 45001 adalah sebuah “milestone”! Sebagai Standar Internasional pertama di dunia yang menangani kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, ISO 45001 menawarkan satu kerangka kerja yang jelas untuk semua organisasi yang ingin meningkatkan kinerja manajemen kesehatan dan keselamatan kerja mereka. Disutradarai di manajemen puncak sebuah organisasi, standar ini bertujuan untuk menyediakan tempat kerja yang aman dan sehat bagi karyawan dan pengunjung. Untuk mencapai hal ini, sangat penting untuk mengendalikan semua faktor yang mungkin mengakibatkan penyakit, cedera, dan dalam kasus kematian ekstrim, dengan mengurangi dampak buruk pada kondisi fisik, mental dan kognitif seseorang – dan ISO 45001 mencakup semua aspek tersebut.

Walaupun ISO 45001 mengacu pada OHSAS 18001 – tolok ukur pertama untuk kesehatan dan keselamatan kerja- ini adalah standar baru dan berbeda, bukan revisi atau pembaruan, dan secara bertahap akan menggantikan OHSAS 18001 selama tiga tahun ke depan. Oleh karena itu organisasi perlu merevisi pemikiran dan praktik kerja mereka saat ini untuk menjaga kepatuhan organisasi.

Apa perbedaan utama antara OHSAS 18001 dan ISO 45001?

Ada banyak perbedaan, tetapi perubahan utamanya adalah bahwa ISO 45001 berkonsentrasi pada interaksi antara organisasi dan lingkungan bisnisnya sementara OHSAS 18001 fokus pada pengelolaan bahaya kesehatan dan keselamatan kerja serta masalah internal lainnya. Kedua standar ini juga berbeda dalam banyak hal lain, diantaranya :

  • ISO 45001 berbasis proses – OHSAS 18001 adalah berbasi prosedur
  • ISO 45001 dinamis dalam semua klausa – OHSAS 18001 tidak
  • ISO 45001 mempertimbangkan risiko dan peluang – OHSAS 18001 berurusan secara eksklusif dengan risiko
  • ISO 45001 memasukkan pandangan pihak yang berkepentingan – OHSAS 18001 tidak

Poin-poin ini mewakili perubahan signifikan yang terjadi dalam cara mempresepsikan manajemen kesehatan dan keselamatan kerja. Kesehatan dan keselamatan kerja tidak lagi “berdiri sendiri”, tetapi harus dilihat dari dalam perspektif “menjalankan organisasi” yang sehat dan berkelanjutan. Walaupun demikian, meskipun kedua standar berbeda dari segi pendekatan, sistem manajemen yang telah ditetapkan sesuai dengan OHSAS 18001 akan menjadi platform yang kuat untuk bermigrasi ke ISO 45001.

Saya bersertifikat OHSAS 18001. Bagaimana saya memulai migrasi?

Ketika bermigrasi dari OHSAS 18001, beberapa langkah harus diambil untuk persiapan awal sebelum sistem manajemen baru itu sendiri dapat dibentuk. Jika Anda mengikuti urutan di bawah ini, Anda akan baik-baik saja dalam perjalanan  Anda:

  1. Lakukan analisis terhadap pihak yang berkepentingan (yaitu individu atau organisasi yang dapat memengaruhi kegiatan organisasi Anda) serta faktor internal dan eksternal yang dapat memengaruhi bisnis organisasi Anda, kemudian tanyakan pada diri Anda sendiri bagaimana risiko ini dapat dikontrol melalui sistem manajemen Anda.
  2. Tetapkan ruang lingkup sistem, sambil mempertimbangkan apa yang akan dicapai oleh sistem manajemen Anda.
  3. Gunakan informasi ini untuk menetapkan proses Anda, evaluasi / penilaian risiko Anda dan, yang paling penting, untuk menetapkan indikator kinerja utama (KPI) untuk proses.

Setelah Anda menyesuaikan semua data ke alat OHSAS 18001, Anda dapat menggunakan kembali sebagian besar dari apa yang sudah Anda miliki di sistem manajemen baru Anda. Jadi, meskipun pendekatannya sangat berbeda, alat dasarnya sama.

Apa yang perlu saya ketahui jika saya baru tahu mengenai ISO 45001?

Jawabannya tergantung pada seberapa banyak yang Anda ketahui tentang sistem manajemen ISO. ISO 45001 mengadopsi Lampiran SL, sehingga standar ini memiliki high-level structure (HLS), teks inti identik dan persyaratan dan definisi yang sama dengan standar sistem manajemen ISO lain yang baru direvisi seperti ISO 9001: 2015 (manajemen mutu) dan ISO 14001: 2015 (pengelolaan lingkungan ). Jika Anda sudah mengenal kerangka kerja umum ISO, maka sebagian besar ISO 45001 tidak akan terasa asing bagi Anda dan Anda hanya perlu mengisi “celah” di sistem Anda.

Jika anda belum tahu banyak tentang sistem manajemen ISO, semuanya bisa jadi sedikit lebih rumit. Standar tidak mudah dipahami ketika Anda membacanya sebagai buku biasa. Anda harus menyadari semua interkoneksi antara klausa spesifik. Saran terbaik bagi anda adalah menemukan kursus pelatihan yang bagus untuk membantu Anda mengetahui potensi penuh standar. Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan untuk menggunakan jasa konsultasi untuk membantu Anda dalam prosesnya.

Saya memiliki sistem manajemen ISO 9001 dan ISO 14001 terintegrasi yang tersertifikasi. Bagaimana ISO 45001 dapat digunakan dengan bersamaan dengan sistem manajemen lain?

Kerangka kerja umum ISO (HLS yang disebutkan sebelumnya) untuk standar sistem manajemen sengaja dikembangkan untuk memfasilitasi integrasi topik manajemen baru ke dalam sistem manajemen organisasi yang ada. Sebagai contoh, ISO 45001 didasarkan cukup dekat pada ISO 14001 karena kami menyadari bahwa banyak organisasi menggabungkan fungsi kesehatan dan keselamatan kerja dan fungsi lingkungan mereka secara internal.

Bagaimana ISO 45001 akan digunakan?

Kami memperkirakan bahwa sebagian besar organisasi akan menggunakan ISO 45001 dengan tujuan untuk membentuk sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja yang efektif, dan hanya beberapa organisasi yang menginginkan “pengakuan” ekstra yang didapat dengan sertifikasi. Tidak ada kewajiban untuk sertifikasi ke standar sistem manajemen ISO. Cukup dengan memiliki sistem manajemen formal yang berjalan dengan benar akan membawa banyak manfaat tersendiri untuk organisasi. Sertifikasi hanyalah sebuah dukungan tambahan yang menunjukkan kepada pihak eksternal bahwa Anda telah mencapai kepatuhan penuh terhadap standar tertentu.

Manfaat ISO 45001 tidak ada habisnya bila diimplementasikan dengan benar. Standar ini mensyaratkan bahwa risiko kesehatan dan keselamatan kerja harus ditangani dan dikendalikan. ISO 45001 juga mengambil pendekatan berbasis risiko sebagai dasar sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja itu sendiri, untuk memastikan bahwa sistem manajemennya efektif dan terus ditingkatkan secara kontinu untuk memenuhi “konteks” organisasi yang selalu berubah. Selain itu, standar ini juga memastikan kepatuhan terhadap undang-undang saat ini di seluruh dunia. Dengan semua tindakan ini dikombinasikan akan terbangun reputasi organisasi sebagai “tempat aman untuk bekerja”, membawa sejumlah manfaat, mulai dari mengurangi biaya asuransi hingga meningkatkan moral karyawan – tentu saja semuanya seiring dengan terus membantu memenuhi target strategis Anda.

Sumber : //isoindonesiacenter.com/iso-45001-semua-yang-perlu-anda-ketahui/