Artikel GRC

Hal yang Haram dilakukan dalam Manajemen Risiko

Bagikan:

Perusahaan menyadari nilai bisnis mengelola risiko di seluruh perusahaan secara efektif dengan cara yang berbeda. Beberapa merasa diuntungkan karena reputasi dan harga saham mereka naik. Pengalaman lain, seringkali dengan cara yang sangat umum, dampak negatif dari manajemen risiko yang gagal: kehilangan pendapatan, denda, litigasi, citra publik yang rusak atau lebih buruk.

Di perusahaan di seluruh dunia – terutama mereka yang berada di industri yang sangat erat hubungannya antara manajemen risiko dan kesuksesan bisnis adalah konsep yang diterima. Departemen risiko perusahaan sedang didirikan dengan kecepatan rekor, dipimpin oleh staf risiko dengan kemampuan analitis dan sertifikasi risiko yang mengesankan.

Jadi mengapa masih ada begitu banyak kebingungan tentang manajemen risiko perusahaan? Mengapa departemen risiko masih mengalami begitu banyak kesulitan mencapai hasil yang dapat dibuktikan?

Pada konvensi tahunan Global Association of Risk Professionals (GARP) yang diadakan baru-baru ini di New York City, beberapa pembicara dan peserta memperbesar poin-poin penting yang perlu ditangani langsung oleh perusahaan dan petugas risiko untuk sepenuhnya menuai imbalan luar biasa dari manajemen risiko perusahaan yang efektif.

Hal yang Haram dilakukan dalam Manajemen Risiko

Jangan duduk di kantor Anda sepanjang hari, hanya untuk menghitung angka dan memilah-milah data. Kemampuan untuk menganalisis data untuk melihat tren atau hot spot, tentu saja, merupakan keterampilan penting bagi petugas risiko. Namun, pada konferensi GARP, Ronald Burtnett, Executive Director of Operational Risk di Morgan Stanley mengingat upaya alkemis abad pertengahan yang berusaha mati-matian untuk mengubah logam dasar menjadi emas. Meskipun tidak berhasil, beberapa cukup berpikiran luas untuk merangkul penemuan tak terduga mereka, yang akhirnya menjadi andalan industri kimia dan metalurgi modern. Manajer risiko, juga benar untuk mempelajari pola data yang rumit, tetapi seringkali penemuan yang paling penting akan datang langsung dari orang-orang yang memiliki risiko: manajemen garis depan.

“Ini tentang komunikasi versus analisis,” setuju Bill Martin, Eksekutif Risiko, Bank of America & Ketua Dewan Pengawas GARP. “Pada akhirnya, yang penting bukan seberapa akurat penilaian risiko tetapi apa dampak penilaian itu terhadap pengambilan keputusan. “Memungkinkan pemilik proses untuk menilai risiko mereka sendiri akan meningkatkan pemahaman mereka tentang risiko dan pembelian mereka terhadap pencegahan risiko tersebut terjadi.”

Berkomunikasi dengan orang lain dalam organisasi, terutama yang berada di garis depan. Manajemen risiko yang sukses melibatkan kolaborasi di semua tingkat organisasi, dimulai dengan garis depan untuk manajemen senior dan kembali lagi. Hal ini membutuhkan manajer risiko untuk secara aktif melibatkan tim operasi dalam seluruh proses manajemen risiko. Karena manajemen lini adalah orang-orang yang pada akhirnya memiliki risiko, masuk akal untuk memiliki partisipasi mereka dalam menilai dampak risiko dan mengidentifikasi solusi. Ketika risiko disajikan dalam istilah yang berkaitan dengan pekerjaan mereka sendiri versus kata kunci analitis dan formula, mereka akan jauh lebih mungkin untuk memikul tanggung jawab untuk mengatasi risiko.

“Peran manajemen risiko sering sebagai fasilitator, koordinator dan penyelenggara untuk manajer garis depan,” kata Brenda Boultwood, Wakil Presiden Senior dan Kepala Manajemen Risiko untuk Layanan Perbendaharaan di JPMorgan Chase.

Jangan berharap konsultan melakukan pekerjaan Anda untuk Anda. Konsultan, seperti salesman mobil, sering mendapatkan rap yang buruk. Salesman mobil bisa menjadi orang yang cerdas dan membantu yang memberikan banyak informasi ketika mereka mencoba mempengaruhi Anda untuk melihat hal-hal dengan cara mereka. Tetapi pada akhirnya terserah Anda untuk melakukan penelitian Sendiri, memvalidasi informasi yang Anda terima, menilainya bertentangan dengan kebutuhan dan tujuan Anda dan membuat keputusan akhir.

Hal yang sama berlaku untuk konsultan. Tentu saja, mereka dapat menjadi sumber daya berpengetahuan luas yang telah memiliki paparan manajemen risiko di berbagai organisasi. Tetapi terlalu banyak perusahaan mencari konsultan untuk memberi mereka jawaban tentang data kerugian, kepatuhan, dan kebijakan program. Konsultan adalah sumber informasi yang bermanfaat, tetapi hanya karena Freud berpikir bahwa “lelucon mengungkapkan sesuatu yang penting yang mungkin tidak ingin kita pertimbangkan secara langsung”, konsultan didefinisikan sebagai “seseorang yang meminjam jam tangan Anda untuk memberi tahu Anda waktu dan kemudian menyimpan jam tangan Anda”.

Menerima peran pembuat keputusan. Terserah manajer risiko untuk mengumpulkan informasi, melakukan penelitian, berbicara dengan pemangku kepentingan mereka dan menganalisis data. Konsultan dapat membantu memulai sesuatu atau memberikan pendapat ahli, tetapi itu adalah fungsi manajer risiko untuk menarik kesimpulan dan membuat keputusan yang akan membentuk strategi manajemen risiko perusahaan. Intinya: konsultan tidak boleh mengambil peran sebagai manajer risiko.

Jangan membangun perangkat lunak manajemen risiko Anda sendiri. Ini adalah jebakan yang banyak perusahaan telah jatuh ke dalam karena kebutuhan. Sampai saat ini, teknologi manajemen risiko perusahaan sangat tidak memadai dan perusahaan yang menginginkan lebih banyak tidak punya banyak pilihan selain mengembangkan solusi lokal.

Berikut merupakan keputusan yang kurang baik di banyak tingkatan, jika di ambil pada saat ini:

  1. Sistem homegrown mahal untuk biaya develop dan memelihara di mana perusahaan perangkat lunak dapat menyebarkan biaya pengembangan dan riset pasar di puluhan pelanggan. JPMorgan Chase, yang telah menciptakan sistem manajemen risiko perusahaan internalnya sendiri, mengindikasikan kepada anggota GARP bahwa sementara sistem ini berhasil, JPMorgan Chase mempekerjakan 55 personel pengembangan dan dukungan penuh waktu untuk mempertahankannya. Biaya pemeliharaan tahunan jutaan dolar mungkin sesuatu yang dapat diserap oleh raksasa seperti JPMorgan Chase, tetapi bagi sebagian besar perusahaan itu tidak dapat diterima.
  2. Teknologi manajemen risiko perusahaan berkembang dengan cepat. Solusi yang dikembangkan secara internal memenuhi fungsi tertentu, namun menjadi cepat usang karena kebutuhan berubah. Solusi yang dikembangkan secara internal sering terlalu diarahkan pada kepatuhan dan audit dan tidak fokus pada memberikan nilai bisnis. Solusi ERM harus memenuhi kebutuhan orang-orang yang secara langsung mengelola sumber risiko terbesar dalam organisasi. Mendapatkan pengelola baris terlibat dalam analisa resiko perangkat lunak seleksi dan menggunakan daripada pembangunan dan pemerintahan. Berinvestasi dalam teknologi manajemen risiko perusahaan yang inovatif. Alat analisis risiko baru yang dipasarkan memberi manajer risiko kemampuan analitis yang kuat yang mereka butuhkan, sementara pada saat yang sama intuitif dan cukup mudah untuk memfasilitasi komunikasi antara beberapa lapisan dalam organisasi. Mereka memungkinkan tim manajerial dalam bisnis untuk memahami risiko dan kinerja dalam konteks operasi bisnis dan memungkinkan manajemen senior untuk memahami strategi manajemen risiko dengan penilaian kasus bisnis yang solid.

Perangkat lunak Manajemen Risiko Perusahaan harus mengelola kompleksitas untuk program ERM dan memiliki karakteristik berikut:

1) Akar Penyebab: Kerangka kerja yang sampai ke penyebab masalah membuat tindak lanjut lurus ke depan dan logis.

2) Motivasi: Fungsionalitas untuk membantu manajer lini mencapai perbaikan proses untuk mengurangi biaya, kemacetan dan risiko yang tidak perlu diterjemahkan ke dalam manajemen risiko mereka yang merangkul.

3) Proses didorong: Memilih 30 hingga 50 indikator risiko utama yang paling relevan untuk setiap proses bisnis inti dari ribuan kemungkinan.

4) Pelaporan: Fitur untuk memberikan analisis mendalam dengan dasbor risiko interaktif untuk menelusuri atau memotong silo untuk mengidentifikasi risiko lintas fungsional.

5) Kontrol Operasional: Melampaui kontrol keuangan untuk juga mengukur efek kontrol terhadap pencapaian tujuan bisnis sambil mempertahankan akuntabilitas sepanjang proses.

6) Pervasive: Mendukung perspektif budaya risiko dari strategi ruang dewan di seluruh perusahaan hingga operasi ruang surat taktis.

7) Model Kematangan: Memungkinkan departemen manajemen risiko itu sendiri untuk mempercepat adopsi praktik terbaik, untuk menetapkan tujuan dan langkah-langkah program dan untuk mengelola kegiatan program ERM.

Imbalan terbesar yang datang dari penerapan Manajemen Risiko di Perusahaan adalah ketika digunakan untuk mempengaruhi cara semua keputusan kami dibuat. Kuncinya adalah mengetahui apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak dilakukan. Didukung oleh teknologi yang tepat, perusahaan benar-benar dapat dengan cerdas mengubah risiko menjadi emas.

Proxsis Surabaya memberikan layanan terbaiknya dalam bidang konsultasi dan pendampingan Sistem Manajemen. Tidak terkecuali Manajemen Risiko. Ingin diskusi ringan tahap awal terkait Manajemen Risiko dan penerapannya? Yuk jadwalkan diskusi dengan tim tenaga Ahli dari Proxsis Surabaya! Diskusi ini tidak di pungut biaya loh. Jangan lupa isi form nya ya!

Calendar is loading...
captcha

Informasi lebih lanjut, gunakan fitur obrolan dibawah !

sumber : https://www.logicmanager.com/erm-software/knowledge-center/news/the-dos-and-donts-of-enterprise-risk-management/

Bagikan:

Request Presentation

Agenda Terdekat Productivity Quality

Download Jadwal Training 2021

Proxsis TV

Menu