Pengertian Siklus Hidup Produk dalam ISO 14001:2015

ISO 14001: 2015, menginginkan agar perusahaan berpikir tentang bagaimana produk mereka mempengaruhi lingkungan sekitar dari awal sampai akhir. Banyak organisasi yang saat ini menerapkan ISO 14001 hanya menganggap sebagai aspek lingkungan dari produk dan jasa berakhir pada tahap pengiriman, tidak sampai pada akhir siklus hidup produk.

Berikut ini adalah penjelasan tentang siklus hidup produk, yang merupakan persyaratan baru dalam ISO 14001: 2015.

Apa itu siklus hidup produk?

Istilah “siklus hidup” pertama kali digunakan dalam ISO 14001: 2015 pada pengenalan pada Tujuan Sistem Manajemen Lingkungan. Tujuan SML dalam ISO 14001:2015 membahas keinginan organisasi untuk mengontrol atau mempengaruhi cara produk dan jasa yang dirancang, diproduksi, didistribusikan, dikonsumsi, dan dibuang dengan menggunakan perspektif siklus hidup untuk mencegah dampak lingkungan dari bergerak dari satu tahap ke tahap yang lain.

ISO 14001: 2015 mendefinisikan siklus hidup sebagai: “Tahap berturut-turut dan saling terkait dari sistem produk (atau jasa), dari akuisisi bahan baku atau generasi dari sumber daya alam hingga menuju pembuangan akhir” (Definisi 3.3.3). Untuk klarifikasi, hal ini menyatakan bahwa: “Tahap siklus hidup termasuk akuisisi bahan baku, desain, produksi, transportasi / pengiriman, penggunaan, akhir-of-hidup pengolahan dan pembuangan akhir”.

Jadi, apa artinya ini? Singkatnya, organisasi perlu mempertimbangkan produk atau jasa dari awal siklus hidup, dan bahan baku yang digunakan, hingga akhir penggunaan produk atau jasa ini ketika dibuang. Mengingat bagaimana produk atau jasa yang digunakan merupakan bagian penting untuk mengidentifikasi aspek lingkungan dari produk dan jasa.

Apa Persyaratan ISO 14001: 2015 yang berkaitan dengan siklus hidup produk?

Persyaratan yang sebenarnya dalam ISO 14001: 2015 yang tidak terlalu panjang, tetapi dapat memiliki pengaruh besar dalam bagaimana perusahaan mengidentifikasi aspek lingkungan dan bagaimana perusahaan mengendalikan aspek-aspek ini. Persyaratan ini diwujudkan dalam bentuk klausul untuk identifikasi aspek lingkungan dan pelaksanaan perencanaan operasional dan kontrol.

Bagian 6.1.2 pada aspek lingkungan menyatakan bahwa: “organisasi harus menentukan aspek lingkungan dari kegiatan, produk dan layanan yang dapat mengontrol dan yang dapat mempengaruhi, dan dampak lingkungan yang terkait, serta mempertimbangkan perspektif siklus hidup”. Sekali lagi siklus hidup produk termasuk dalam persyaratan untuk perencanaan dan pengendalian operasional, untuk mengatasi persyaratan lingkungan dalam desain dan pengembangan proses untuk produk atau layanan dengan mempertimbangkan setiap tahap siklus hidup.

Singkatnya, ketika mengidentifikasi aspek lingkungan dari produk atau jasa, organisasi perlu mempertimbangkan seluruh siklus hidup produk atau jasa. Serta selama organisasi melakukan pengembangan desain produk dan jasa, organisasi perlu mengidentifikasi pengendalian operasional apa saja yang diperlukan untuk menangani setiap aspek lingkungan penting.

Bagaimana identifikasi siklus hidup produk pada organisasi?

Berikut adalah beberapa contoh dari identifikasi siklus hidup produk terhadap aspek lingkungan:

  • Pada akhir masa hidup produk, apakah ada cara untuk mendaur ulang produk? Kalaupun ada, bisakah organisasi mendaur ulang produk yang lebih baik dan kembali menggunakan beberapa bahan?
  • Untuk produk yang terbuat dari plastik, apa jenis bahan plastik terbuat? Bisa produk dibuat dari bahan yang lebih mudah didaur ulang pada akhir kehidupan? Apakah produk bisa dibuat dari bahan yang dapat digunakan kembali daripada didaur ulang?
  • Untuk kemasan produk, apa yang digunakan? Jika kemasan dalam wadah plastik berukuran besar, bisa ukurannya dikurangi, atau bahan ditubah menjadi sesuatu yang tidak menggunakan sumber daya alam yang tidak terbarukan?
  • Untuk layanan pengiriman, apakah organisasi sudah mempertimbangkan apa bahan kemasan dan bagaimana mereka mempengaruhi lingkungan? Alih-alih bahan kemasan plastik, apakah organisasi bisa menggunakan bahan biodegradable atau bahan lain
  • Apakah organisasi sudah mempertimbangkan dampak dari mitra daur ulang organisasi? Ingat bahwa organisasi perlu mempertimbangkan aspek lingkungan yang dapat mempengaruhi, serta yang dapat mereka kontrol. Ini berarti bahwa memilih organisasi harus memilih mitra daur ulang yang lebih ramah lingkungan.

Sumber: //isoindonesiacenter.com/pengertian-siklus-hidup-produk-dalam-iso-140012015/