Artikel GRC

12 Penyebab Kegagalan Manajemen Risiko

Bagikan:

Manajemen risiko telah mendapatkan peningkatan perhatian dan minat dalam beberapa tahun terakhir, baik dari para profesional industri dan akademisi. Fokus utama dari manajemen risiko menyeluruh adalah identifikasi terus menerus dan pencegahan potensi risiko yang merupakan kegagalan manajemen risiko. Tujuannya adalah untuk menambah nilai berkelanjutan maksimum untuk semua kegiatan dalam organisasi. Selain itu, di negara maju dan negara-negara berkembang, pasar modal telah menjadi lebih signifikan dan sebagai hasilnya, perusahaan dan bank non-keuangan telah mengakui bahwa jumlah, jenis dan tingkat lanskap ancaman mereka dan risiko yang melekat telah meningkat secara signifikan. Akhirnya, gelombang peningkatan terkait pembayaran yang tidak dapat diprediksi dapat dianggap sebagai sumber risiko dan metode untuk mengurangi.

Manajemen risiko juga telah mendapatkan perhatian lebih, mengingat kegagalan yang sedang berlangsung dan dipublikasikan secara luas yang berakar pada implementasinya yang salah. Kegagalan manajemen risiko melarang organisasi memenuhi tujuan mereka, sehingga menentukan kegagalan bisnis dan proyek yang berulang – dan kadang-kadang besarnya eksponensial. Meskipun pendekatan manajemen risiko bervariasi pada setiap perusahaan, manajemen risiko perusahaan adalah titik pivot organisasi dalam mencapai tujuan perusahaan. Risiko dan kinerja pasti terhubung. Dengan membangun proses yang andal dan terkontrol untuk mengelola risiko, organisasi dapat menentukan prediktabilitas hasilnya. Manajemen risiko perusahaan memungkinkan pengambilan keputusan yang ditingkatkan, sehingga memungkinkan penghematan biaya yang signifikan. Selain itu, jika diterapkan dengan benar, manajemen risiko menghubungkan risiko di berbagai tingkatan dalam organisasi dan, dalam memanfaatkan proses lain seperti manajemen program, memungkinkan konversi ancaman-ke-peluang.

Sementara mempertimbangkan peran berharga dari manajemen risiko, penting juga untuk memahami banyak keadaan di mana kegagalan manajemen risiko dapat terjadi.

Manajemen risiko perusahaan dapat menyesuaikan diri dengan hipotesis bisnis dan secara intensif membantu dalam mengatasi potensi kegagalan bisnis. Dalam kegagalan manajemen risiko dan menantang sastra, penulis Matei Et Al. (2012) menekankan bahwa organisasi gagal karena kerugian tak terduga yang diciptakan oleh tiga faktor utama:

  1. Modal yang tidak mencukupi,
  2. Kesalahan model dan
  3. Risiko ketidaktahuan.

Akibatnya, sistem manajemen dan mitigasi risiko mungkin tidak berhasil karena alasan yang lebih halus dan tidak langsung. Pada titik ini, ada tiga alasan terkenal lainnya mengapa manajemen risiko gagal:

  1. Risiko badan,
  2. Pergeseran atau perubahan dalam lanskap ancaman dan secara inheren dalam bentuk risiko dan
  3. Kegagalan inkremental.

Risiko badan mengacu pada risiko bahwa manajer atau karyawan, secara tidak sengaja atau tegas, tidak berhasil mengejar prosedur yang dimaksudkan untuk mengelola dan memoderasi risiko. Selanjutnya, sering ada afinitas untuk risiko untuk bergeser atau mengubah bentuk. Meskipun suatu organisasi dapat memoderasi risikonya dengan memperoleh asuransi, proses ini tidak mengurangi risiko sistematis dalam perekonomian. Selain itu, ada kecenderungan untuk proses manajemen risiko gagal secara bertahap dalam jangka waktu yang lama. Kegagalan inkremental sering disebabkan oleh durasi inkubator yang luas yang berasal dari degradasi yang merata dari proses manajemen risiko yang berkumpul dalam jangka waktu yang lama.

Setelah risiko diidentifikasi dan diukur, mereka harus disimpulkan pada tingkat manajemen atas organisasi. Ketidakmampuan untuk mengkomunikasikan risiko dengan benar kepada manajemen puncak dapat menyebabkan kegagalan manajemen risiko secara keseluruhan. Kegagalan ini merupakan indikator penerimaan risiko dan / atau paparan yang tidak perlu. Dalam literatur kegagalan manajemen risiko, Stulz (2008) menunjukkan bahwa kegagalan dalam manajemen risiko dapat dibagi menjadi enam kelas:

  1. Mismeasurement risiko yang diketahui,
  2. Kegagalan untuk mempertimbangkan risiko,
  3. Kegagalan untuk mengkomunikasikan risiko kepada manajemen puncak,
  4. Kegagalan untuk memantau risiko,
  5. Kegagalan untuk mengelola risiko dan
  6. Kegagalan untuk menggunakan metrik risiko yang tepat atau sistem pengukuran.

Kegagalan manajemen risiko dapat disebabkan oleh penggunaan metrik risiko yang tidak tepat, yang menginduksi pengukuran yang tidak akurat. Contoh praktis adalah ramalan cuaca. Metrik risiko yang paling umum dalam manajemen risiko modern adalah “Value at Risk” (VaR). Terlepas dari kenyataan bahwa VaR telah terbukti menjadi ukuran risiko klasik, kebermaknaan secara langsung tergantung pada kualitas jawaban yang terkait dan pertanyaan yang melekat.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor yang mungkin bertanggung jawab atas kegagalan manajemen risiko, akibatnya tepat untuk menegaskan bahwa operator dan kegagalan operasional adalah dua kelompok utama di mana kegagalan manajemen risiko mungkin jatuh.

Cara Menghindari atau Mengatasi Kegagalan Ini

Seperti dibahas di atas, kegagalan manajemen risiko dapat menyebabkan konsekuensi bagi organisasi baik dalam waktu maupun biaya. Oleh karena itu, memahami strategi bagaimana organisasi menghasilkan keuntungan dan risiko yang melekat dalam model bisnis sangat penting untuk menghindari kegagalan tersebut. Selanjutnya, manajemen puncak harus mengakui memberdayakan dan mengelola posisi kepercayaan; Karyawan yang kegiatannya dapat membuat organisasi mengalami peristiwa risiko yang cukup besar atau signifikan harus dipilih, dilatih, dan dievaluasi secara cermat. Menetapkan tanggung jawab untuk hasil dan membangun prosedur untuk eskalasi tepat waktu – selain membangun bahasa risiko umum, definisi bersama, budaya umum kesadaran risiko dan prosedur yang dapat dipahami untuk mengukur, memantau, berkomunikasi dan menangani risiko – adalah beberapa hal utama yang harus dipertimbangkan organisasi ketika menargetkan pendekatan manajemen risiko yang matang.

Komunikasi adalah proses kunci lain dalam organisasi apa pun. Berkomunikasi secara teratur tentang risiko yang lebih kompleks untuk diukur dan yang hasilnya tidak dapat diperkirakan dengan keyakinan minimal. Selera risiko yang tersedia, didefinisikan dan terperinci sangat penting ketika mendefinisikan eksposur risiko yang tidak dapat diterima.

Dengan mempertimbangkan kegagalan manajemen risiko, organisasi harus secara konsisten mengelola risiko dengan mengidentifikasi, menilai, mengevaluasi, memprioritaskan dan memantau mereka, terus mencari peluang untuk meningkatkan sikap risiko mereka. Rencana konkret untuk mendukung proses ini harus ditegakkan dari atas ke bawah.

Rencana ini harus seimbang:
  • Risiko dan manfaat
  • Risiko dan biaya.

Dengan semua hal di atas di tempat, skema yang berguna dan terbukti untuk mengelola banyak risiko secara efektif dapat diterapkan untuk merampingkan manajemen risiko dan menyelaraskannya dengan praktik terbaik. Solusi semacam itu melibatkan penerapan standar yang diakui secara internasional, seperti ISO 31000, yang dibangun di atas skenario praktik terbaik yang paling relevan dari organisasi di seluruh dunia dan cukup umum untuk mengurangi atau menghilangkan bias. ISO 31000 menjelaskan mekanisme implementasi manajemen risiko. Ini menyediakan kerangka kerja untuk menerapkan suite manajemen risiko, bukan hanya kerangka kerja untuk mendukung proses manajemen risiko. Selain itu, dengan kesadaran akan konteks internal dan eksternalnya sendiri, organisasi harus mengakui hukum yang berlaku dan relevan dan harus mempraktikkan sistem kontrol untuk mencapai kepatuhan.

Selain itu, ISO 31000 membedakan pentingnya umpan balik melalui dua mekanisme: berkomunikasi dan berkonsultasi, dan memantau dan meninjau kinerja. Berkomunikasi dan konsultasi memastikan keterlibatan pemangku kepentingan internal dan eksternal yang relevan sambil memantau dan meninjau jaminan bahwa organisasi mengamati kinerja risiko, sehingga mendapatkan pengetahuan tentang pengalaman dan praktik.

Proxsis Surabaya memberikan layanan terbaiknya dalam bidang konsultasi dan pendampingan Sistem Manajemen. Tidak terkecuali Manajemen Risiko. Ingin diskusi ringan tahap awal terkait Manajemen Risiko dan penerapannya? Yuk jadwalkan diskusi dengan tim tenaga Ahli dari Proxsis Surabaya! Diskusi ini tidak di pungut biaya loh. Jangan lupa isi form nya ya!

Calendar is loading...
captcha

Source : https://www.corporatecomplianceinsights.com/12-reasons-risk-management-fails/

Bagikan:

Request Presentation

Agenda Terdekat Productivity Quality

Download Jadwal Training 2021

Proxsis TV

Menu